Tedros Adhanom Ghebreyesus  Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "Virus Corona Jadi Pandemi Global, Apa Dampak dan Langkah Selanjutnya?", https://www.kompas.com/tren/read/2020/03/12/064800265/virus-corona-jadi-pandemi-global-apa-dampak-dan-langkah-selanjutnya-. Penulis : Ahmad Naufal Dzulfaroh Editor : Inggried Dwi Wedhaswary

Tedros Adhanom Ghebreyesus, Direktur Jenderal Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) menyatakan bahwa Covid-19 sebagai pandemi global

Pusk Kerjo__Sejak diumumkan pada akhir Desember 2019, virus corona SARS-CoV-2 masih terus meningkat dan menyebar ke ratusan negara. Hingga Kamis (12/3/2020) pagi, berdasarkan data dari Center for Systems Science and Engineering (CSSE) at Johns Hopkins University (JHU), jumlah kasus secara global adalah sebanyak 125.851 orang terinfeksi. Adapun jumlah kematian sebanyak 4.615 dan total mereka yang sembuh adalah sebanyak 67.003.

Saat ini, sudah lebih separuh dari seluruh negara yang ada di dunia yang mengonfirmasi adanya virus ini. Setidaknya, sudah ada 121 negara yang mengonfirmasi dari total 193 negara yang diakui PBB.

Adapun 5 negara dengan kasus terbesar adalah:

China sebanyak 80.921 kasus, 3.046 kematian dan lebih dari 50.000 sembuh.

Italia sebanyak 12.462 kasus, 827 meninggal, dan 1.045 sembuh.

Iran sebanyak 9.000 kasus, 354 kematian, 2.959 sembuh.

Korea Selatan sebanyak 7.755 kasus, 60 meninggal dan 288 sembuh.

Perancis sebanyak 2.284 kasus, 48 kematian dan 12 sembuh

Kamis (11/3/2020) pagi: WHO secara resmi telah mengumumkan bahwa penyebaran virus corona telah menjadi pandemi. Pasca-penetapan ini, WHO meminta semua negara untuk melakukan beberapa hal berikut  :

Yang Mulia, kolega dan teman-teman terkasih,

Pertama-tama, saya ingin mengucapkan selamat pagi.

Seperti yang Anda ketahui, kemarin saya mengatakan bahwa wabah COVID-19 global sekarang dapat digambarkan sebagai pandemi.

Ini bukan keputusan yang kami ambil dengan enteng.

Kami telah membuat penilaian ini karena dua alasan utama: pertama, karena kecepatan dan skala transmisi.

Hampir 125.000 kasus kini telah dilaporkan ke WHO, dari 118 negara dan wilayah. Dalam dua minggu terakhir, jumlah kasus yang dilaporkan di luar China telah meningkat hampir 13 kali lipat, dan jumlah negara yang terkena dampak hampir tiga kali lipat.

Alasan kedua adalah bahwa meskipun sering diperingatkan, kami sangat prihatin bahwa beberapa negara tidak mendekati ancaman ini dengan tingkat komitmen politik yang diperlukan untuk mengendalikannya.

Biar saya perjelas: menggambarkan ini sebagai pandemi tidak berarti bahwa negara-negara harus menyerah. Gagasan bahwa negara-negara harus beralih dari penahanan ke mitigasi adalah salah dan berbahaya. Sebaliknya, kita harus melipatgandakannya. Ini adalah pandemi yang dapat dikendalikan.  Negara-negara yang memutuskan untuk menyerah pada langkah-langkah kesehatan masyarakat yang mendasar dapat berakhir dengan masalah yang lebih besar, dan beban yang lebih berat pada sistem kesehatan yang membutuhkan langkah-langkah yang lebih berat untuk dikendalikan.

Semua negara harus mencapai keseimbangan yang baik antara melindungi kesehatan, mencegah gangguan ekonomi dan sosial, dan menghormati hak asasi manusia. Kami mendesak semua negara untuk mengambil pendekatan komprehensif yang disesuaikan dengan keadaan mereka – dengan penahanan sebagai pilar utama. Kami menyerukan kepada negara-negara untuk mengambil strategi empat cabang:

Pertama, siapkan dan bersiaplah. Masih ada 77 negara dan wilayah tanpa kasus yang dilaporkan, dan 55 negara dan wilayah yang telah melaporkan 10 kasus atau kurang. Dan semua negara dengan kasus memiliki area yang tidak terpengaruh. Anda memiliki kesempatan untuk tetap seperti itu. Persiapkan orang-orang Anda dan fasilitas kesehatan Anda.

Kedua, deteksi, cegah, dan obati. Anda tidak dapat melawan virus jika Anda tidak tahu di mana itu. Itu berarti pengawasan yang kuat untuk menemukan, mengisolasi, menguji dan menangani setiap kasus, untuk memutus rantai penularan.

Ketiga, kurangi dan tahan. Untuk menyelamatkan nyawa kita harus mengurangi transmisi.  Itu berarti menemukan dan mengisolasi sebanyak mungkin kasus, dan mengkarantina kontak terdekat mereka. Bahkan jika Anda tidak dapat menghentikan transmisi, Anda dapat memperlambatnya dan melindungi fasilitas kesehatan, rumah-rumah tua dan area vital lainnya – tetapi hanya jika Anda menguji semua kasus yang dicurigai.

Dan keempat, berinovasi dan tingkatkan. Ini adalah virus baru dan situasi baru. Kita semua belajar dan kita semua harus menemukan cara baru untuk mencegah infeksi, menyelamatkan nyawa, dan meminimalkan dampak. Semua negara memiliki pelajaran untuk dibagikan.

Tedros menyebutkan, penyebaran virus corona saat ini tergantung setiap negara bahwa mereka mampu menghentikannya. Menurut dia, tantangan yang dihadapi oleh banyak negara adalah kemauan mereka dalam menangani virus itu. “WHO telah merespon penuh sejak kami diberitahu tentang kasus pertama. Kami telah setiap hari meminta negara-negara untuk mengambil tindakan mendesak dan agresif. Kami telah membunyikan bel alarm dengan keras dan jelas,” jelas Tedros. Sejalan dengan WHO, dosen klinis dari National Institute for Health Reseaech, Kings College London, Nathalie MacDermott mengatakan, perubahan status virus corona menjadi pandemi tak mengubah apa pun secara praktis. Sebab, dunia telah disarankan dalam beberapa minggu terakhir untuk mempersiapkan potensi pandemi ini. Akan tetapi, peningkatan status itu harus dimaknai dengan pentingnya negara-negara di seluruh dunia untuk bekerja secara kooperatif dan terbuka satu sama lain. “Penggunaan istilah ini menyoroti pentingnya negara-negara dunia agar bekerja secara kooperatif dan terbuka satu sama lain serta bersatu dalam upaya kami untuk mengendalikan situasi ini,” kata Nathalie, dilansir dari The Guardian (11/3/2020).

View Desktop Site
sakarya escort sakarya escort sakarya escort sakarya escort serdivan escort izmir escort eporner
akyazı escort sakarya escort ferizli escort sakarya escort geyve escort sakarya escort hendek escort sakarya escort karasu escort sakarya escort sapanca escort serdivan escort webmaster forum